Langsung ke konten utama

Metana : Gas Penghancur Perisai Bumi dan Pemanfaatannya Sebagai Energi Terbarukan #1

Lapisan O(ozon) berperan sangat penting bagi kehidupan dibawahnya. Lapisan ini mampu memantulkan radiasi ultraviolet dari matahari yang berbahaya bagi manusia pada konsentrasi tinggi, seperti kanker kulit dan kebutaan. Data dari NASA menunjukkan bahwa lapisan ozon sebagai perisai yang berada pada lapisan stratosfer Bumi terjadi penurunan konsentrasi. Hal ini pertama kali diketahui oleh para peneliti pada tahun 1980-an dengan citra satelit berupa lubang pada lapisan tersebut diatas kutub selatan.


Sumber : NASA
Pada bangku sekolah kita telah mengenal berbagai gas rumah kaca yang dapat merusak lapisan ozon. CFC (Chlorofluorocarbons) sebagai pendingin kulkas terlalu familar bagi siswa sekolah dasar dan menengah. Pada bangku SMA kita baru mengenal berbagai macam gas rumah kaca terutama Karbon Dioksida (CO2)  yang bertanggung jawab atas kenaikan suhu permukaan bumi dari tahun ketahun. Siapa bilang bahwa pembangunan gedung pencakar langit, perpipaan industri minyak dan gas, dan aktivitas milyaran manusia dengan energi fosil merupakan penyebab utama peningkatan suhu permukaan bumi dari tahun ke tahun. Selama ini, kita beranggapan bahwa asap kendaraan merupakan penyebab utama dari pemanasan global.

Berbagai macam kegiatan berbasis ramah lingkungan telah digalakkan untuk menghemat energi dan menjaga bumi. Memilah dan mengelompokkan sampah lalu mendaur ulangnya, mengganti semua bola lampu menjadi LED yang jauh lebih hemat energi, menghemat air dengan mamatikan keran air saat menyikat gigi di depan wastafel, mematikan lampu dan elektronik lain ketika tidak sedang menggunakannya, dan berbagai hal positif lain yang mampu menahan gejolak suhu permukaan Bumi. Namun pada kenyataannya, dari tahun ke tahun, hal tersebut tidak meninggalkan efek apapun bahkan kondisi semakin buruk. Perubahan iklim tidak lebih disebabkan karena penggunaan energi fosil

"Perubahan iklim tidak lebih disebabkan karena penggunaan energi fosil"

Pada tahun 2006, United Nations (UN) merilis hasil penilitian yang menunjukkan bahwa kegiatan agrikultur atau peternakan sebanding dengan seluruh emisi Karbon Dioksida (CO2dari penggunaan energi fosil baik sebagai bahan bakar kendaraan dan pembangkit listrik sekalipun. Hal yang sama sekali tidak terpikirkan bagi kebanyakan orang. Data dari Food and Agriculture Organization (FAO) menunjukkan bahwa emisi gas rumah kaca dari sektor peternakan mengambil porsi 18% dimana angka tersebut ekuivalen dengan bahaya gas CO2. Hal ini dapat terjadi karena gas CHatau Metana yang dihasilkan oleh hewan ternak khususnya sapi, 86 kali lebih merusak dibandingkan CO2. Kepala bagian informasi dan kebijkan FAO saat itu, Henning Steinfeld, merilis laporan tentang kontribusi emisi gas rumah kaca dari peternakan yang menjadi masalah lingkungan yang utama dan paling serius.  

Sumber : Kip Andersen
Degradasi lahan merupakan salah satu permasalahan yang diangkat pada laporan tersebut. Ekspansi lahan untuk penanaman makanan ternak (crops) menjadi kasus yang luar biasa saat itu. Deforestasi pada hutan hujan amazon bahkan memakan korban 1100 jiwa aktivis brazil yang ditembak secara misterius karena mengangkat masalah ini. 

Permasalahan yang tidak kalah gentingnya yaitu air. Penggunaan air dan pencemarannya menjadi perbincangan hangat dikalangan aktivis lingkungan. Data menunjukkan bahwa 1 buah beff yang dijual di restoran berupa burger, membutuhkan sedikitnya 660 galon air (1 galon = 3,88 liter). Sesuatu yang jelas tidak terpikirkan sama sekali oleh masyarakat awam. Disatu sisi kita sudah berhemat air mati-matian namun ternyata hal yang sangat dekat dengan kita malah mengonsumsi sangat banyak air hanya untuk 1 buah beff. Sebagai perbandingan lain, sebuah platform atau anjungan pengeboran minyak di amerika membutuhkan sedikitnya 100 miliar galon air sedangkan untuk industri peternakan membutuhkan 34 triliun galon air setiap tahunnya. Hal ini belum termasuk pencemaran aliran air yang dapat menyebabkan zona air tersebut mati. 

Sumber : Kip Andersen
Permasalahan yang menjadi pokok bahasan dari artikel ini yaitu emisi gas rumah kaca yang berasal dari sektor bisnis tersebut. Tidak heran bahwa federasi setinggi FAO angkat bicara mengenai permasalahan global ini. Emisi yang dihasilkan peternakan memiliki porsi 37% antropogenik Metana yang berasal dari hasil fermentasi dari ruminan hewan ternak, 63% antropogenik Nitro Dioksida (NO2) berasal dari kotoran hewan ternak, yang ternyata 300 kali lebih merusak dibandingkan CO2. Lebih parahnya, sektor peternakan menyumbang 2/3 (64%) emisi antropogenik Ammonia yang menyebabkan terjadinya hujan asam. 

Permasalahan diatas tentu tidak berhenti dengan dampaknya masing-masing, namun menimbulkan dampak yang lebih besar misalnya hilangnya keanekaragaman hayati. Kepunahan satwa maupun flora yang terjadi tidak lain karena dampak dari masing-masing faktor diatas, yaitu iklim, pencemaran air dan udara hingga penyebab paling utama deforestasi.  

Tentu hal ini tidak akan berhenti atau melambat begitu saja. Data bahkan menunjukkan peningkatan konsumsi daging terus meningkat seiring bertambahnya jumlah penduduk dunia. Hal ini akan terus mendorong sektor peternakan untuk memproduksi daging, susu, telur untuk terus meningkat. Sayangnya, banyak organisasi nirlaba sebagai garda nomor satu aktivis lingkungan, seperti Greenpeace, WWF misalnya yang sangat familiar di Indonesia bahkan organisasi terbesar 350.org sekalipun tidak pernah mengkampanyekan permasalahan ini. 


www.350.org
Metana dan gas rumah kaca lainnya telah menjadi musuh kita bersama dalam memerangi pemanasan global. Sumber energi terbarukan telah lama digembor-gemborkan untuk mengurangi emisi  gas rumah kaca, terutama COsebagai primadona emisi perkotaan. Lalu apakah semua tinggal menunggu waktu bumi ini tidak layak huni ? ataukah ada solusi dimana sektor peternakan dapat ditekan emisinya dengan sebuah inovasi-inovasi tepat guna dengan investasi jangka panjang untuk tetap menjaga bumi ini tetap bernafas lega, tidak terkotori gas-gas yang dalam memperangkap radiasi matahari dan menaikkan tinggi permukaan air laut yang akan membuat dunia baru dibawah permukaan air laut.

Bersambung...


Sumber dan referensi :

Artikel #1 dari #15HariCeritaEnergi Berita terkait energi dan mineral, serta kebijakannya dapat diakses di https://www.esdm.go.id/id/

FAO, 2006, Livestock's Long Shadow Environtment Issues and Options

Diakses : 17 Agustus 2017 pukul 13:40

Diakses : 17 Agustus 2017 pukul 13:47

Diakses : 17 Agustus 2017 pukul 13:49

Diakses : 17 Agustus 2017 pukul 18:50

http://www.fao.org/newsroom/en/news/2006/1000448/index.html

Diakses : 17 Agustus 2017 pukul 20:30

http://www.latimes.com/food/dailydish/la-dd-gallons-of-water-to-make-a-burger-20140124-story.html
Diakses : 17 Agustus 2017 pukul 23:00


Komentar

Popular Posts

Mahasiswa Bidik Misi Makan di Mekdi (1)

Kumpulan Karya Ilmiah dan Essay #3